Monday, September 9, 2013

333 Kilometer Bike Ride

75 Km (03.42 WIB - 06.07 WIB)
yang ini saya skip hehe...

Berhenti di Km 75 (06.07 WIB)
Berhenti di Pom Bensin di deket ujung tol Semarang yang arah Surabaya. Isi Bensin 29 Ribu, kali ini ngisinya emang banyak sih, padahal biasanya 27 Ribu saja, ini gara-gara indikator bensinnya sudah satu strip dibawah merah, setelah diisi ternyata memang pas dan tidak sampai luber.

75 Km – 173 Km (06.10 WIB – 08.10 WIB ) Semarang-Demak-Kudus-Pati (98 Km / 2 Jam)
Semarang Demak di pagi hari sering ketemu sama anak sekolah berbaju pramuka dibantu petugas menyetop kendaraan yang lewat untuk menyeberang. Jadi kadang berhenti dulu, tapi masih tetep banyak lancarnya, juga jalannya tidak banyak lubang dan memungkinkan untuk berpacu.
Sampai di Kudus saya lebih milih jalur ringroad biar cepet, kalo dalam kota pasti deh dikit-dikit lampu merah. Sampai di Pati ngikut aja sama petunjuk arah yang menuju Surabaya, disini ketemunya jalur dalam kota, juga jalur khusus roda dua yang ga bisa kenceng, juga ketemu jalan yang berbelok-belok, berdebu dan berkerikil gara-gara perbaikan.

KM 173 (08.10 WIB) istirahat di Masjid Jalan Raya Pati-Rembang
istirahat terutama punggung selama 20 menitan.

173 Km – 256 Km (Pati-Rembang-Tuban) (80 Kilometer)
Masuk Rembang lewat dalam kota, lalu masuk jalur yang berbelok-belok di pinggir pantai, bagus sih, tapi kali ini saya tidak berhenti di Rembang, jadi numpang lewat saja. Setelah Rembang kemudian masuk Jawa Timur, kota pertama adalah Tuban, dari sini jalannya semakin menyempit, kadang juga ketemu sama jalan yang bergelombang, pas di Tuban ini juga ketemu sama macet panjang, ternyata paling depan gara-gara ada kecelakaan trailer yang masuk laut, posisinya seluruh trailer keluar dari badan jalan, dan kepala trailer nyungsep ke laut, pastilah itu kenceng banget tadinya, jadi tontonan orang. baca britanya

Berhenti lagi pada km 256 pukul 10.03 WIB di Tuban, si Helmi pengen minum lagi, kali ini dia minum 25 Ribu premium. Cek GPS kok jaraknya masih 40 an kilo ya? Padahal acaranya jam 11, pasti ga sempat kalo ngejar satu jam sampai sana, belum istirahatnya? Saya kontek-an temen eh ternyata dia datang jam satu, gapapa berarti masih aman hehe.

Berhenti lagi di km 298 jam setengah sebelasan, istirahat di Masjid di pinggir jalan raya, posisi sudah deket Lamongan, tapi saya cek GPS kok jaraknya masih 40 an kilo ya? Padahal acaranya jam 11, pasti ga sempat kalo ngejar jam sampai sana, belum istirahatnya? Saya kontek-an temen eh ternyata dia datang jam satu, gapapa berarti masih aman hehe.
Kilometer 333 sampailah di tujuan pukul setengah duabelasan, jadi total sekitar 6 jam an lah kalo dihitung-hitung.

Pulang
15.54 berangkat dari Lamongan, sempat pengen pake jalur Tuban – Jombang - Madiun tapi karena waktu kurang memungkinkan akhirnya saya pilih jalur yang sama dengan jalur berangkat.
Lamongan Tuban rame dan Macet apalagi banyak truk yang berangkat sore itu ditambah adanya acara yang entah itu acara apa, banyak pemotor yang sepertinya habis dari menonton suatu acara.

Di Tuban ketemu macet yang panjang, yang saya lihat macet ini ada bus, truk, mobil, trailer, truk, truk, truk, trailer, truk dan truk lagi, pokoknya isinya hampir semua truk besar. Penyebab kemacetan ternyata acara hajatan, karena setelah lewat ini, kondisi lebih lengang. Oiya di tengah kemacetan tadi juga ketemu pak Polisi yang berjaga, mungkin ini sebabnya bus, mobil kecil yang antri macet tadi anteng-anteng aja, tak ada aksi blong-blongan.

Di Tuban ini jalur ke baratnya emang beda sama jalur ke timurnya, walau tidak hapal yaudahlah saya ngikut papan nama atau ngikut truk besar beloknya kemana, pokoknya ada jalur besar itu dia pasti jalurnya. Akhirnya pas di belokan yang tidak ada papan petunjuknya saya ngikut truk yang belok ke kiri, memang jalan ke kiri ini jalannya lebar, jadi saya pikir ini pasti jalannya, tapi setelah saya jalan terus, kok jalan semakin mengecil ya? Truk, yang tadi udah belok, wah pasti salah nih, saya pun berhenti sebentar, lihat GPS ternyata emang bener salah, seharusnya tadi belok kanan, lihat lagi kedepan masih bisa tembus, http://goo.gl/maps/vKTMZ

Hari semakin gelap, waktu azan mulai berkumandang, perjalanan pulang lebih padat dan lebih macet dibandingkan pada saat berangkat tadi, namun kadang lancar juga kadang macet, di Tuban saya berhenti di sebuah Masjid untuk sholat Maghrib, tapi saya bingung dengan tempat wudhunya, dari pancuran air ditampung dulu di bak, kemudian cara wudhunyu saya bingung apa langsung dari pancuran itu apa ngambil di bak dengan gayung yang tersedia, kalo langsung dari pancurannya nanti mbasuh kakinya gimana, tapi kalau ambil dari bak, la tadi ada orang lain entah siapa yang nyuci tangan lewat pancuran kan kotorannya masuk ke bak, waduh bingung nih, saya istirahat disitu kurang lebih setengah jam, dengan tidur-tiduran di teras.

Perjalanan saya lanjutkan, kali ini macet di Tuban memang cukup parah, truk pada ga bergerak, tapi namanya motor pasti tetep bisa lewat. Sempat ketemu sama rombongan touring beat, lampu sein dimodifikasi jadi hazard. Ngikut di belakang mereka ternyata cukup cepat juga ya, itupun gara-gara mereka sedikit aktif memaksa jalan, kendaraan di depannya. Tidak berapa lama mereka berhenti karena ternyata mereka akan istirahat, dan sudah ditunggu rombongan lainnya yang sudah sampai lebih dulu.

Saya pun tetep lanjut, kadang nyalip dari kanan, kadang nyalip dari kiri, baik kiri maupun kanan ga bisa kenceng gara-gara tidak terpetakannya kondisi jalan alias gelap, apalagi kalau ketemu jembatan yang jalannya menyempit plus kurang penerangan.

Masih di Tuban kali ini entah daerah mana pas masuk waktu Isya ini banyak pemuda dengan memakai peci, baju koko dan sarung berjalan sedang menuju Masjid.

Masuk Rembang walau jalan lebar, motor tidak bisa dipacu kencang, pemetaan jalan yang terbatas hanya menghasilkan kecepatan 60 km per jam saja, apalagi kalau papasan dengan arah berlawanan, tambah silau, namun kadang dapat juga bonus bisa 80 km/jam saat ada kendaraan di depan. Sorot lampunya bisa membantu memetakan jalan. Mulai Rembang ini ketemulah sama Rush berplat AB yang jalannya menurutku kenceng, di belakang mobil ini malah bisa dapat 100 km per jam. Namun karena macet, Rush tersalip. Saya pun kembali berjalan pelan-pelan saja meninggalkan Rush. Lalu dari belakang Rush menyalip saya dan bonus 100 Km per jam bisa dapet lagi, begitu seterusnya sampai Kudus, karena Rush ternyata mau belok ke Pom Bensin.

Pemberhentian selanjutnya di Demak jam 9 malam sambil isi bensi lagi, ternyata sudah tiga jam saya di atas motor sejak pemberhentian terakhir di Tuban, padahal seharusnya dua jam istirahat, atau pas di Pati tadi seharusnya saya berhenti, akhirnya saya istirahat di Pom Bensin kurang lebih setengah jam saja, lalu melanjutkan perjalanan satu jam sampai tujuan.

Related Posts by Categories



0 comments :

Post a Comment

mohon koreksinya apabila salah (CMIIW), silahkan berkomentar dengan baik, penulis tidak bertanggung jawab atas apa yang anda sampaikan, jadi silahkan anda bertanggung jawab dengan apa yang anda sampaikan, terima kasih telah berkunjung, semoga bermanfaat [ baca disclaimer]